Sampul

“Maaf, Bang.. sebenarnya saya kepingin beli,
tapi… sampulnya itu, Bang..
maaf ya..? takut ntar diliat teman-teman saya, dikirain buku apaan..”

Itu bukan satu-satunya teguran pembaca buku saya,
sebelumnya di Yahoo Messenger, ada juga yang demikian:
“Afwan, sampulnya itu bukan Akhi, kan..? kalau bukan, alhamdulillah..”

Ahh, terima kasih semuanya..
thanks..
syukran..
memang kritik itu yang saya harapkan..
karena pujian saja hanya kan membuat terbang, hingga kadang lupa daratan..
padahal kritikan dan pujian adalah satu kesatuan yang memberi warna suatu penciptaan,
selama penciptaan itu adalah buah tangan makhluk Tuhan..
bukan masterpiece langsung dari Tuhan..

Jujur, terbersit keinginan ingin menjelaskan bahwa sampul itu hanya rekayasa,
teknologi lah yang membuat itu seolah badan asli saya, walaupun bukan..
tapi toh apa gunanya..? buku itu kadung beredar, entah sudah berapa eksemplar..
pada teman-teman, baik mereka yang tersentuh agama, ataupun bukan..
dan mustahil saya mesti menjelaskan satu-persatu akan hal itu..

maafkan saya, kawan..
jika kesempurnaan yang kalian harapkan, reject saja saya dari friendlistmu, karena jelas itu bukan saya..
saya begini adanya.
complicated.
hari ini begini, besok begitu..
masih terus mencari tujuan hidup,
yang tentunya saya harapkan bisa saya temukan sebelum nafas tercekat di tenggorokan..

saya hanya ingin membuat gembira..
mencipta gelak tawa..
bukan niat bisnis belaka..

kedengarannya seperti alasan pembenaran, tapi insyaallah bukan..
karena berdosalah kiranya saya, jika menikmati rupiah dari suatu yang ternyata buruk dampaknya..

“dont judge a book by its cover” itu memang kiasan,
tapi cobalah sekali-sekali maknai secara harfiah juga..

8 Komentar

Filed under Alakadarnya

8 responses to “Sampul

  1. namanya juga karya kontroversial…hehehe

  2. pantesan dulu bilang gitu di YM…

    apa aku yg ga kurang concern ama agama ya bang? menurut aku, itu kan emang bukan abang… itu poto patung Pancoran… yg ada hubungannya juga ama salah satu tulisan di dlm buku itu (cmiiw), iya kan? aku ngliatnya dari sisi humornya sih bang, ga sempet mikir yg aneh” 😦

    statement terakhir itu emang isu penting yg harus melibatkan pikiran” yg terbuka… 🙂

  3. serius neh,,,,,,,
    dunia kalo ga begini ya ,,,, ga seru….
    jadi lanjut aja bang….

  4. kapan e-booknya d upload….
    upload dunk… hehehe….

  5. ala….
    kalo cuman masalah cover sih gampang…
    di bungkus aja pake kertas koran ato kertas apaan kek… selesai.. :mrgreen:

  6. ceile…. akhirnya ada juga nyang ngritik soal poto di cover itu. makanya bang, pake foto faris ajah.

    (^_^)v

    ga papa, suka-suka orang lah menilai.

  7. One

    Wah, waktu beli buku itu malah one gak sempat perhatiin covernya.
    Yang penting ada tulisan kendari-nya, yah dibeli.
    Pantesan waktu tandatangan buku yang one beli, bang arham sempat bilang malu.
    Dimaklumin, bang.
    Tapi, tetap istighfar ya 🙂

  8. candra

    bang keren kok bang isinya beneran…dont judge the book from its cover kan….

    tapi yaaaa emang kalo boeleh jujur ya covernya gimanaaaaaaa gitu…iya kan bang…..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s