Feng Shui

Kakak perempuan saya pekan lalu akhirnya membeli rumah.
Saya bilang “akhirnya” karena itu terwujud setelah bertahun-tahun pindah-pindah tempat kontrakan.
Sebuah rumah toko lumayan besar, sekalian dijadikan tempat buka usaha rental dan jualan komputer.
Bahagia dia tampaknya. Saya bisa merasakannya.

Masalah datang kemudian ketika dia sadari –dan juga ditambah doktrin ucapan kawannya– bahwasanya rumahnya itu dalam posisi tusuk sate, hal terburuk yang dihindari penganut fengshui. Apalagi bagi pembuka usaha.
Tak heran dia bermurung ria berapa hari belakangan.
Dan saya baru mahfum itu penyebabnya.

Saya pun marah.
Bukan karena apa, tapi saya tak mau usahanya terganggu karena pengaruh sugesti fengshui keparat itu.
Sejak lama saya memang paling sebal dengan hal-hal semacam aturan yang sifatnya dogmatis dan harga mati, dianut layaknya ideologi padahal ia tak ada dasar untuk sekadar dipercayai, pun diyakini.
Saya bahkan kerap bertengkar dengan ibu saya, karena dalam beberapa hal ibu sering mengambil sikap dengan melihat pertimbangan “pamali”.
Penghormatan leluhur, alasin klasik yang selalu dijadikan tameng.
Kualat, kata yang ditakuti, sementara saya tak pernah melihat ada bukti, kecuali hanya pada tayangan-tayangan sinetron perusak aqidah belakangan ini.

Suratan nasib rasanya konyol jika mesti ditentukan oleh hal-hal di luar aturan agama.
Dan ketika ajaran leluhur itu kontradiksi dengan ajaran nabi, patutkah masih berfikir untuk menjatuhkan pilihan?
Pamali, fengshui, dan sebagainya. Sedikitpun tak masuk akal saya.
Di qur’an tak ada.
Hadits tak ada.
Ijma atau kesepakatan ulama tak ada.
Qiyash atau perbandingan dalam segi bahasa pun tak ada.
Mau mencari di luar dari itu..?

Ahh,
saya hanya berharap, semoga marah kali ini adalah marah yang baik.

Iklan

13 Komentar

Filed under Alakadarnya

13 responses to “Feng Shui

  1. saya sih melihat, banyak hal yg diistilahkan orang2 tua sebagai: pamali, dll….yang sebenernya sejalan dengan ajaran keyakinan kita. jadi, agar tidak harus berbenturan dengan mereka, saya menganggapnya sebagai perbedaan istilah aja 🙂

  2. hhehe..kalau istilah ini ?
    “jangan mengomentari tulisan (puisi, novel, cerpen) yang kamu bikin sendiri…pamali”

    biasa beredar di para penulis amatiran :p
    NB : klaim tentang peredaran masalah pamali ini di antara penulis sendiri juga ga berdasar 😀

  3. Heheheh…

    mas, kalo kita ngeliatnya secara positif thingking ajah gimana,,,, winwin solution kan?

    misalna nihh: Kata Fengshi? Rumah ke arah barat bagus…
    ya kita mikirnya aja: OOO… kalo pagi2 berarti ada cahaya mataharinya…

    BTW. jangan kelamaan marah, ntar tambah tua aja (mukanya), heheh

    kedua, ada PR dari saya. WAJIB dikerjakan. PRnya ada di blogku…

  4. benbego

    Fengsui itu juga kan salah satu bidang ilmu, bukan mistik. rasioanal juga.
    Tp fengshui bukan patokan. tetap ada jalan keluarnya. gunakan cara2 yg bersifat islami. Misal, niatkan buka usaha untuk ibadah, sodaqoh, silaturahmi, dll. ngga perlu mundur, nyesel apalagi marah. Harusnya bersyukur, dapet rumah bagus. nyaman atau tdknya itu rumah bergantung pada penghuninya.
    yg penting tawakkal. Salam!

  5. ryan

    wew
    feng shui,,sbenar nya saya tidak terlalu percaya,tp itu kembali nya kepada pribadi masing2

  6. entahlah.. aku sendiri ngerasa… kalopun yang dibilangin pamali atau yang lain2nya emang kejadian beneran.. kayaknya lebih ke arah sugesti kita aja… yang ngjadiinn fikiran kita ng-set sedemikian rupa kalo yang dibilangin pamali itu bener….

    sama ham.. kadang gondok plus geli ma hal2 kaya gitu…

  7. ya jalani aja dl kali ya ..

    kalo nentang ntar malah dikirain cari perhatian agar di cariin calon nyonya 😀 😀 😀

    sorry becanda .. lupa kalo blog yg ini ‘the another side of arham’

  8. hmm..fengshui yah …
    sering juga tuh gw ngalamin hal kaya gituh ..
    kbetulan ada salah satu family yg suka sama hal2 sperti itu ..

    jadinya stiap ada hal2 buruk yang terjadi kadang dikait2an sama tata letak rumah ..
    ntah pintu-nya arah rumah sendiri ..
    dll deh ..

    sedih jg sie karena family saya itu salah satu orang yang termasuk dekat dengan saya 😦
    saya pribadi sie kalo dikasih nasehat tentang hal2 seperti itu yah ambil sisi positif-nya aja ..
    yang masuk logika ataupun sesuai keinginan 🙂

    jadi .. kalopun kita merubah tata letak rumah murni brdasarkan keinginan bukan fengshui =D

  9. uhmmm makin dipercaya makin nyata akibatnya
    😦

  10. gitu aja kok repot kk…
    hihihi…gak deng..
    santai ajaa, cb ubah mindset jd “kita gak bs seenaknya ngubah keyakinan seseorg, mski org tdekat sekalipun. berdiskusi mgkn slh 1 solusi, selebihnya msg2,ok?”.
    Jd inget pesan Rasul, sentuhlah mereka dengan akhlakmu. jgn moro2 dong kk..
    cheerss… /(^_^)\

    hwahaha…
    pdhl klo lg pms bawaannya mau ngegorok org,hihi…

  11. yg nama-a pamali or feng shui dan bla..bla.. lain-a..
    emang rada2 gak masuk akal sih…

    tapi kadang2 koQ bener jg yah??!
    koQ bisa gitu coba??
    jadi binun nih..

    😦

  12. saya dukung marahmu, bro. dan itu adalah salah satu di antara tanda-tanda cinta. aku tahu, itu adalah demi menjaga dirimu dan keluargamu.

    salam.

  13. aku juga gak suka bang, ama yang klenik”, mistis”, syirik”, dkk gitu.. gak ada alesan laen kecuali karena smuanya gak ada di Al Quran dan Hadist, dan Nabi gak pernah ngajarin yang kek gitu 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s