Sakit

Tiga hari yang hambar, tanpa lembaran surat kabar.
Kopi pagi terpaksa menduda.
Apalagi sejak saya ceraikan juga dengan rokok sejak empat tahun lalu.
Kini dia benar-benar sendiri.
Berpaling ke televisi sudah tak enak.

Ini hari ke tiga mesin cetak kantor terpuruk kepayahan.
Rugi jutaan dari pasokan iklan, tak sebanding rugi moril dari kepercayaan.

Para teknisi muda nan segar yang belum lama direkrut terlihat meradang berlumur peluh, hingga berujung lempar handuk.
Sudah saya duga. Karena untuk urusan mesin pada dasarnya mereka tak punya guru terbaik, ialah pengalaman.
Sementara ilmu dan pengalaman dua padan yang paripurna.

Amma ba’du..
Phone a friend pun berlaku.
Tapi sayang, orang ahli yang diterbangkan dari jauh itu juga ternyata hanya berbekal perangkat lunak.
Datang cuma bawa otak. Sementara perkakas yang seyogyanya dipakai justru tertinggal di Makassar.
Entah karena tak mau over bagasi di pesawat atau bagaimana, tapi menurutnya semua diluar perkiraan.
Waktu dihubungi dari sini, dipikirnya hanya kerusakan kecil.
Sebuah koordinasi bodoh dari orang-orang terpelajar.

Kantor kami seluruhnya tersepuh kaca.
Melongok dari lantai tiga, darah saya jadi berdesir. Orang-orang dibawah gaduh. Ada yang mulai teriak.
Komplain, sudah pasti.
Sedikit saja ada yang memantik, bisa fatal.
Mengaku salah, persoalan takkan selesai. Alasan harus logis.
Ya, semoga saja pimpinan redaksi saya tak hanya bijak dalam menulis, tapi juga bijak saat mau tak mau frontal dengan masalah demikian.
Biar saya juga bisa lewatkan akhir pekan tanpa beban pikiran, yang mana harus berbicara soal teknis ini itu pada tetangga-tetangga saya, yang rata-rata pelanggan koran yang lebih merasakan manfaat koran sebagai bungkusan dan lapisan lemari pakaian, ketimbang bacaan.
Saya menghindari, karena saya juga teramat benci untuk menjelaskan hal-hal yang saya sendiri tak mengerti.

Sebenarnya mesin cetak itu belum usang, tapi sudah lama tak pernah rusak.
Makanya, saya sekarang mulai kuatir pada diri sendiri. Karena rasanya sudah lama juga saya tak pernah sakit.

Iklan

20 Komentar

Filed under Alakadarnya

20 responses to “Sakit

  1. betha ajah

    haduh om…ko postinganny rada susah gt y d mengerti..
    mirip bhs puisi gt,,

    heheh apa prasaan aja yah..

    tapi mudah2an om sehat slalu yah!!

    arhamkendari
    hehehe, biar kesannya absurd, padahal sebenarnya saya juga bingung..
    hihihihih

  2. nenii

    ‘karena rasanya sudah lama juga saya tidak pernah sakit’
    hati-hati bang klo ngucapin kalimat itu…

    aq pernah ngucapin klimat itu n bahkan sesumbar ‘d kluarga aq, cm aq yg gak pnya kartu sakit dr RS manapun’….pas tgl 9-9-2006, aq kclakaan motor n engkel kaki kiriku remuk….4 bln duduk d kursi roda, kuliah brantakan, kerjaanku dganti jd admin yg kerjanya cm urus surat…BT…!!. Mngkin Tuhan gak suka ma kalimatku itu…

    Awal bulan aq bilang sama diriku sndiri ‘klo aq dah bisa jalan lg, bulan maret aq pngen rayain ultah di puncak Lawu n balik mw latihan karate’. Rupanya Tuhan kembali kasih aq peringatan. Tgl 15 Maret 2007 aq kclakaan lagi, kali ni lbih parah kaki kiri ma bahu kanan patah…ironisnya lg, aq rayain ultah di RS…
    (koq aq jd curhat yak…?)

    bang, jangan sembarangan ucapin kalimat yaa….

    salam kenal yaaa….

    arhamkendari
    hehehe, lam kenal balik Nen..
    thanks..
    turut prihatin ama curhatnya deh..
    😉

  3. kendari sepi donk, nggak ada yang ramain paginya dengan teriakan Loper koran di perempatannya bang. saranin kepala cetaknya pake fotokopi aja dl bang..biar ngak sepi2 amat kendari 🙂

    moga cepat sembuh ya mesinnya…jangan ada baut yang ngambek tuh, makanya macet mesin nya….hehehehe

    arhamkendari
    what..? fotokopi..? kenapa gak sekalian aja saranin bikin koran stensilan..
    hehehe.. 😀

  4. “Sebuah koordinasi bodoh dari orang-orang terpelajar”
    Hehehe, saya suka sekali kalimatnya. 😀

    Trus, berita 3 hari itu dikemanain boss?
    Coba ada websitenya yah?

    arhamkendari
    nah, itu dia masalahnya, bos..
    suhu konsultan websaitnya jarang onlen subuh..
    hehehe..

  5. waks….ini yang paling bikin bete. percuma berita dan iklan banyak kalo ga bisa dicetak…
    semoga mesinnya cepet sembuh yak :d

    arhamkendari
    yup, doakan aku berhasil ya..? ganbatte..
    *benteng takeshi mode on
    * 😀

  6. nico

    ham, liat pulpen saya ga?™

    arhamkendari
    mungkin nyangkut di telinga, Bos..
    heheh..
    😀

  7. Sa juga habis sakit ces… 2 minggu nda masuk kantor. 3 hari dirawat di RS, gara-gara DEMAM BERDARAH…

    alhamdulillah… sakit adalah penggugur dosa… nikmati aja kalo lagi sakit 🙂

    arhamkendari
    Waaah.. maaf Ces,
    saya juga baru tau dari Deen
    jaga kesehatan ki..

  8. lho.. punya side blog ya? pasti udah molai bosen dikiiittt sama kebanyolan. pasti selalu dituntut nulis banyolan yg lucu buat pembaca, jadinya merasa tertekan? *sok teu mode on* hihihi. numpang pamer photoblog juga ahhh…

    arhamkendari
    hihihih… tau ajah..
    jadi malu sayah..
    😀

  9. haduh.. salah link. 😀 mestinya yg ini

  10. makin lama makin suka aja nehh.. ma abang yang satu ini…
    kata2nya itu loh…
    jd hampir yakin… sebenernya huruf2 tuh udh ada aja berterbangan di sekelilingnya… pas dbutuhin kata “anu” ato “anu” tinggal nyomot2 aja kanan kiri…

    arhamkendari
    halahh.. rangkaian huruf-huruf di blog kamu lebih strong kok, Diz.. 😉

  11. terlepas dari gaya bahasa bapak yg satu ini y punya “USP” di blog yg satunya itu….
    gaya bahasa nya disini gw juga suka bgt….

    menceritakan sebuah kejengkelan dg lugas dan akurat tp tidak membabi buta….

    lebih banyak menggali makna introspeksi…

    hidup bung arham….

    arhamkendari
    aduuuh..
    mbakyuuu..
    jadi maluuuu..
    😀

  12. sakit? gak enak bos..kata-kata terakhir jangan diulangi…xixixixi
    sapa tau ntar sakit beneran

    arhamkendari
    kata “siapatau” yang lebih gw kuatir, boz..
    hehehe..

  13. sayang sekali. tidak adakah progam preventive maintenance (PM) untuk alat yg teramat penting seakan menjadi nyawa perusahaan itu? sehingga sebelum kejadian, sudah ada pencehagannya, itu lazim dilakukan oleh perusahaan yang meng’hargai’ aset perusahaannya. (maaf, bukan bermaksud menyatakan kantorta itu adalah sebaliknya, mungkin kelupaan saja dimasukkan ke budgeting tahunannya)

    btw, itu teknisi impor juga ‘beleng’ kali ya, kok ndak bawa perkakas tempur, masa mau menghadapi penjajah bawa bambu tumpul….masih mending kalo bawa, ini malah yang dibawa adalah budaya ‘lupa’ dan ‘kebodohan’ yang saya kira bermuara pada satu hal ‘terlalu meng-under estimate- situasi yg akan dihadapi…

    pesan saya buat si ‘beleng’ itu..
    DONT EXPECT IF YOU DONT INSPECT!

    hehe, maaf daeng, buang sampah di blog ta’..:)

  14. Rangkaian katanya bagus sekali.. jadi gak PD buat ngisi komen hehehe ^^

    Blognya bagus ..

  15. kena penyakit musiman yah om ?! hehehehe
    lagi musim durian bangkok nich! jangan2 ketiban durian heuheuehuehue

    cepet sembuh yeee

  16. cepet sembuh ham…… oke?

  17. suiiiittt….suiiiittt…klo gini caranya, yg sakit keknya jd cpt sembuh deh 😀 responnya bnyk gituu,hehehe…cemangaaaatt bro! 😉 (sambil tak sbr mnunggu postingan br dsini,huekekeke..)

  18. bang, pada serius gini!! jadi takut komen!! 😦

  19. wisosa

    iya mel.. sama..

    *jadi deg-degan

    😕

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s